Home >> Berita Umum LDII >> Perusahaan KA Jepang (NANKAI) Merangkul LDII Untuk Pembangunan Mushola di Osaka Jepang
Foto Pengurus Perusahaan Kereta Api Jepang Dengan DPP LDII

Perusahaan KA Jepang (NANKAI) Merangkul LDII Untuk Pembangunan Mushola di Osaka Jepang

Foto Pengurus Perusahaan Kereta Api Jepang Dengan DPP LDII
Foto Pengurus Perusahaan Kereta Api Jepang Dengan DPP LDII

Pada 9 september 2014, untuk ketiga kalinya pihak Nankai Electric Railway kembali mengunjungi DPP LDII, guna membahas pembangunan mushola dan masjid. Sebelumnya Nankai Electric Railway melakukan studi banding ke Indonesia meminta saran Kementerian Agama dan ormas Islam, salah satunya LDII.

Mengulas kembali pertemuan sebelumnya, Jepang berniat membangun mushola dan restoran halal di setiap stasiun kereta api karena melihat potensi dari perkembangan wisatawan dan pelajar beragama Islam, ke negeri itu. Mereka umumnya kebingungan mencari masjid atau mushola untuk menunaikan sholat.

Pada pertemuan yang ketiga ini, Presiden Direktur PT. OSSI, Satoshi Miyajima dan Eiji Ananda Putra asisten sekaligus translatornya sebagai penghubung Nankai Electric Railway, langsung melakukan berbagai kunjungan ke Kementerian Agama, MUI, dan ormas Islam lainnya, yang difasilitasi oleh DPP LDII. Satoshi Miyajima yang cukup mahir berbahasa Indonesia menyampaikan beberapa hal sebelum penandatanganan nota kesepakatan.

Pembicara Dari Perusahaan KA - Nankai Osaka Jepang
Pembicara Dari Perusahaan KA – Nankai Osaka Jepang

Menurutnya, Osaka merupakan pintu gerbang wisatawan, pekerja, maupun pelajar dari mancanegara yang beragama Islam. Di Osaka dan kota-kota lainnya di Jepang, umat Islam sebagai pendatang mengalami kesulitan untuk sholat di masjid. “Kami ingin membangun masjid, untuk itu kami mempelajari masalah impact serta finansial. Bagaimana mengatasi prasangka buruk masyarakat Jepang terhadap Islam. Apakah setelah masjid dibangun, operasionalnya akan membebani Nankai?” ujar Satoshi Miyajima

Keheranan Satoshi Miyajima wajar karena selama ini pemberitaan media di Jepang terkait Islam selalu negatif, akibat keberpihakan dan ketidakberimbangan media. Namun dengan menggandeng LDII, ia berharap kesan mengenai Islam di dalam masyarakat Jepang berubah. Karena, menurutnya, LDII memiliki komitmen membangun karakter umat yang ber-akhlaqul karimah, bukannya radikal. Menurutnya, LDII dikenali sebagai ormas yang berpegang teguh kepada kemandirian dan memiliki relawan yang berkomitmen kuat.

“Properti LDII umumnya milik perorangan, yang kemudian dikelola LDII. Tentu secara legal harus dipahami prosedurnya, karena Indonesia dan Jepang memiliki prosedur yang berbeda. Jika MoU yang akan disepakati tidak dijalankan dengan baik maka aset Nankai dapat ditarik,“ ujar Rioberto Sidauruk dari Departemen Organisasi, Kaderisasi, dan dan Keanggotaan (OKK) DPP LDII.

Pada pertemuan itu, pertama, Nankai ingin mengkonfirmasikan kembali bahwa LDII bukanlah Islam radikal. Nankai melihat LDII mampu bersahabat dengan masyarakat sekitar, karena dapat menjunjung tinggi toleransi. Sebagaimana dalam falsafah Jepang: jika menanam kebaikan, maka kita akan memanen kebaikan.

Kekhawatiran pihak Jepang yang kedua adalah mengenai pembangunan masjid dapat membebani biaya operasional. Nankai berpendapat LDII mampu mengatasi permasalahan biaya operasional, karena dapat mendanai kegiatan secara mandiri. Namun demikian, tidak ada keuntungan yang dikejar dari pembangunan masjid karena merupakan program sosial.

Sebagai tindak lanjut kesepakatan, pada Kamis (11/9) malam, LDII mengundang Direktur Nankai, Takamasa Kadokura dan wakilnya Kitagawa. Selain beramah-tamah, LDII menjelaskan struktur organisasi serta tujuan dan kontribusi yang selama ini LDII lakukan. LDII dan Nankai sepakat untuk bekerjasama mengelola tempat ibadah tersebut difungsikan sebagaimana mestinya. Nankai juga menyampaikan, akan meresmikan tempat ibadah yang telah dibangun di salah satu pusat perbelanjaan di Namba pada 30 September 2014 mendatang.

Dalam bahasa Jepang, Takamasa menyampaikan terima kasih karena LDII sudah menyambut dengan hangat dan terbuka. Takamasa juga berharap, hubungan pertemanan ini bisa tetap berlanjut dan nantinya dapat saling bermanfaat satu sama lain. Terutama dalam mewujudkan pembangunan ibadah di semua stasiun Jepang, Osaka khususnya. (Noni/Riyan/LINES)

Other articles you might like;

Check Also

Kasi Penguatan Lembaga Rehabilitasi BNNP Jatim dr. Poerwanto Setijawargo (tengah) bersama Pemuda LDII Surabaya.

BNN Gandeng Ormas Wujudkan Masyarakat Anti Narkoba

Badan Narkotika Nasional Kota (BNNK) Surabaya makin giat memerangi narkoba yang saat in menjadi momok …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *